MUSIK PENGIRING UPACARA PERNIKAHAN ADAT JAWA


Musik Iringan Upacara Adat Pernikahan Jawa

Gending-gending Ngantenan, atau juga bisa disebut sebagai musik untuk iringan dalam upacara pernikahan khususnya Upacara Pernikahan secara Adat Jawa. Gending-gending iringan resepsi pernikahan ini kami persembahkan bagi anda yang ingin mempelajari atau ingin tahu seperti apa iringan musik/ lagu dalam upacara pernikahan secara Adat Jawa.

Bahkan juga bagi anda yang memang menggemari gending-gending jawa, sebagai wujud Nguri-uri Kabudayan, upaya melestarikan kebudayaan.

Untuk itu, kami sampaikan gending iringan upacara pernikahan beserta urutan gending-gending resepsi pernikahan jawa ini dimainkan. Berikut kami sampaikan link download yang dapat anda unduh secara gratis.

  1. Pengantin wanita keluar menuju kursi pengantin (kanggo ngetokake manten putri mlebu neng kursi temanten) diiringi gending Ldr Sekartejo.
  2. Pengantin pria keluar menuju gapura pengantin (Gending kanggo ngetokake               temanten kakung neng ngarep keron (gapuro manten) diiringi gending Ldr Wilujeng.
  3. Kedua mempelai dipertemukan (Iringan Kanggo nemokake pengantien kekalih) diiringi gending Ketawang Kodok Ngorek.
  4. Setelah kedua mempelai dipertemukan, kemudian kedua orang tua (bapak-ibu) mengantarkan kedua mempelai menuju kursi pengantin. (Upacara manten temu wis rampung banjur ibu bapake ngiringake manten neng kursi pengantien kekalih) diiringi gending Ketawang Larasmoyo.
  5. Kedua mertua menuju kursi besan, samping kursi pengantin (Iringan kanggo besan mlebu neng kursi besan) diiringi gending Ket Tirtokencono.
  6. Sak banjure pinangantien kekalih sungkem marang bapak ibu nganggo iringan Ketawang Mijil Wigaringtyas
  7. Subomanggolo mlebu di iring karo putri domas neng gapuro temanten Ayak-Ayakan
  8. Pinangantien kekalih ganti busono kasariyan di iringke subomanggolo karo putri domas Ketawang Langengito
  9. Pinangantien kekalih mlebu maneh neng kursi temanten Ketawang Subokastowo
  10. Metune subomanggolo karo putri domas neng asrama pengantien diiringi gending dolanan Lelagon Gelang Kalung
  11. Budaling tamu undangan Ldr Gleyong

Neng duwur iki mau urutane acara pahargyan penganten, sakjane isih akeh banget urut-urutane, mung manut soko protokol ( MC )

eh.eh.eh. ngantek lali sithik … urut – urutane acara pahargyan manten kuwi mau kudu enek sing gowo acara, la jenenge sing gowo acara kuwi mau pak PROTOKOL ( dudu Internet Protokol TCP/IP lho ).

12. Gending kanggo ngiringi protokol kuwi jenenge Ketawang Santimulyo

Sumber :

http://campursariringkes.blogspot.com/2010/01/gending-gending-kagem-upacara-temanten.html

Langgam Kebo Giro

CONTOH MC PENGANTEN BAHASA JAWA (Ver:2)


Berikut ini adalah contoh naskah MC bahasa jawa kawi dalam sebuah acara pernikahan

MC PNG

Assalamualaikum Wr.Wb

  • Poro pepunden sesepuh aji sepuh ingkang satuhu pono ing pamawas miwah lebdo ing pitutur
  • Poro pinisepuh saha sesepuh ingkang hanggung hamastuti dumateng pepeoyaning kautaman ingkang pantes nampi pakurmatan
  • Poro pangenban pangembating projo satrianing nagari ingkang minangka pandam-pandoming kawulo dasih.
  • Nuwun inggih para brayat ageng barayo wiro wiyoto wiro tamtomo purno karyo labet projo ingkang sampun wenang nampi wahyuning kasutapan ingkang satuhu bagyo mulyo.
  • Kunjuk panjenenganipun poro alim para –para ulama, bopo haji saha ibu hajah poro santriwan santriwati ingkang rinten dalu tansah sumanding kitap suci wahyuning ilahi, pinangka panuntun kiblating panembah ingkang satuhu luhuing budi.
  • Poro sedyo werdo carono madyo tamu kakung miwah putri ingkang satuhu bagyo mulyo.
  • Mboten katalumpen kadang kulo werdo mudo taruna mudi taruni ingkang minangko sekaring projo ingkang tansah kawulo tresnani.

*Mrandopo awit keparengipun ingkang hamengku gati nuwun inggih panjenenagipun Bp……(yang punya hajat)…kulo ingkang ingkang kapitedan hambuko wiwaraning suko dwaraning kondo, jejereng pambiawara punapa dene pranata adicara hangaturaken rantamaning tumapaking titi laksito adicora, ingkang sampun rinantam dening kadang kulo wongso kaeneraken wonten ing pahargyan agung prastowo sowanipun.

(Sebelumnya menginjak acara seorang MC bahasa jawa kawi  mengajak hadirin untuk mengucapkan  puji syukur kepada sang pencipta) Sang yaning poro tamu kakung miwah putri, ingkang tansah satuhu bagyo mulyo

Sak derengipun kawulo hangaturaken rantamaning titi laksito adicoro sumonggo tansah kawulo derekaken memujo lan memuji dhumaten g Gusti ingkang hamurbeng dumadi nuwun inggih ALLAH SWT ingkang tansah paring rahmat, taufik, hidayah sarta inayah ingkang tansah rumentah dumateng kulo panjenengan sedoyo ing antawisipun nikmat sehat,sempat saha nikmat islam. Sahinggo kulo panjenengan sedoyo saged makempal silaturahmi saho saged  netepi darmaning agesang nuwun inggih wonten ing pahargyan agun prastowo punika.

Sholawat saho salam mugi tansah katur dumateng  nabi agung Muhammad  SAW ingkang  tansah dipun tenggo- tenggo syafaatipun wonten ing yaumil Qiyamah.

Kanthi raos panelongso panjenenganipun Bp kulo ingkang hamengku gati nuwun inggih Bp……(nama yang punya hajat)…nyuwun dhumateng ngersaning para tamu sutrisno  mugi anggenipun ngentas pitulus putrinipun nuwun inggih nimas dyah kusumaning ayu Rr…..(nama pengantin putri)…… ingkang badhe kadaupaken kaliyan Bagus… (nama pengantin putra)… atmajo panjenenganipun Bp….(nama orang tua dari pihak besan)…ingkan g pidalem wonten ing…..(alamat)…. Mugi anggenipun netepi dharmaning asepuh hamiwowo suto mahargya siwi tansah kali s ing rubedo nir ing sambikolo soho  tinebehno saking siku dendaning Gusti ingkang maha Kuasa.

Sang yaning poro tamu kakung miwah putri ingkang dhahat pinundhi-pundhi. Kaparengo kulo sumawelo atur saho ngigeg anggen panjenengan wawan pangandikan saho imbal wacono ingkang saperlu badhe hangaturaken urut reroncening adicoro  wonten pahargyan agung prastowo punika.

Bilih adicaro ingkang angka:

  1. Binuko pahargyan agung prastowo
  2. Sowanipuntemanten putri mijil saking tepas wangi manjing ing madyaning sasono rinenggo
  3. Atur pambagyo harjo
  4. Pasrah gatining karso saking sesulihing besan
  5. Panampi saking sesulihing ingkang hamengku karso
  6. Panjrahing sari puspito adi punopo dene panggihipun risang pinanganten sarimbit

purno diniro panggih, badhe kapacak upocoro adat widi widono kacar kucur, dulangan, timbangan saho sungkeman. Wondene pratondo paripurnaning paharyan menawi temanten sarimbit sampun jengkar saking sasono rinenggo hanuju sangajengipun balai wismo, tanda yekti pawiwahan sampun paripurno.

Wassalamualaikum wr.wb

Dari contoh diatas sebagai contoh naskah MC bahasa jawa kawi  saja anda bisa kembangkan sesuai kemampuan dan kemauan anda sendiri, tapi anda juga harus memperhatikan makna ataupun kosa kata dari bahasa kawi itu sendiri.

Sumber:

http://pidatobahasajawa.com/naskah-mc-bahasa-jawa-kawi.htm#mcbahasajawakawi

Kutipan

HARI JADI YANG KE LIMA


Alhamdulillah, rasa syukur selalu saya panjatkan kehadirat Allah SWT, serta junjungan kami Nabi Muhammad SAW.

Tanpa terasa usia pernikahanku setelah memutuskan untuk mengakhiri masa lajang, pada 19 Oktober 2008 lalu, kini hari ini sabtu, tanggal 19 Oktober 2013 sudah menginjak usia ke lima tahun.

Di usia pernikahan yang masih sangat muda ini tentu saya menyadari masih jauh dari sempurna. Tak mudah memang menjalani bahtera berumah tangga, sering juga saya mengalami diantaranya adalah beda pendapat, rasa sedih, rasa bahagia, gembira bahkan kadang berantem dalam keluarga kecilku dan berantem beda pendapat dengan lingkungan tempat tinggal pun kadang terjadi. Menurutku itu semua adalah bumbu – bumbunya dalam mengarungi kehidupan berumah tangga.

Dalam hal ini saya juga menyadari bahwa saya sebagai kepala rumah tangga masih banyak kekurangan dan perlu introspeksi diri disana sini untuk menjadi yang di harapkannya. Tentu di tengah keterbatasan saya ini, saya berharap di kemudian hari dapat dan mampu memberikan yang terbaik untuk keluarga.

Walaupun saat ini saya belum yang terbaik, namun saya sampai saat ini masih berusaha untuk menjadi yang berpikir baik untuk masa depan. Untuk merealisasikan pemikiran tersebut,tentunya tidak mudah dan tidak gampang. Dibutuhkan jiwa yang ikhlas untuk pengorbanan yang begitu besar diantaranya, waktu, kesabaran serta rasa syukur yang tak boleh berhenti.

Pada hakekatnya manusia hanya menjalankan amanah yang telah di gariskan oleh sang Maha Pencipta. Maka sebagai manusia wajib hukumnya untuk menerima dan menjalankan amanah tersebut tanpa harus menyesali keadaan hidup yang sedang atau telah di jalani saat ini. Manusia tidak perlu terbelenggu oleh masa kelam, latar belakang dan keberhasilan masa lalu yang tertunda yang menyempitkan pemikirannya untuk berkembang di masa yang akan datang.

Menurut saya kehidupan masa lalu adalah pembelajaran, sedangkan kehidupan saat ini adalah ujian. Maka amanah yang dulu ketika masih bergantung pada ke dua orang tua dulu, merupakan pembelajaran untuk meraih dan tercapainya ujian kehidupan saat ini.

Amanah yang telah di limpahkan pada kita, semua orang berharap yang terbaik, namun tanpa kita sadari bahwa amanah yang di limpahkan pada manusia pada hakekatnya semua terbaik itu semua tergantung pada pribadi si pembawa amanah tersebut.

Inilah sepenggal cerita yang mungkin tidak berarti bagi orang lain, namun sangat berarti bagi kehidupan kami.

Posted from WordPress for Android

Kutipan

Sepuluh Prinsip Membangun Rumah Tangga


Sepuluh Prinsip Membangun Rumah Tangga.

DO’A – DO’A RENUNGAN

Bagi Orang - Orang Yang Pandai Bersyukur

Ya Allah, ampunilah kami, orang tua kami, anak-anak kami, guru-guru kami, saudara-saudara seagama, sahabat-sahabat kami, orang-orang yang mencintai kami karena Engkau, orang-orang yang berbuat baik kepada kami dan bagi kaum muslimin muslimat, mukminin dan mukminat, wahai Tuhan penguasa alam semesta. Sesungguhnya Engkau Maha mendengar doa. Amin

Ya Allah, sebagaimana Engkau telah memelihara wajah kami dari sujud kecuali kepada-Mu, Ya Allah peliharalah wajah kami dengan kemudahan rezeki dan jangan Engkau merendahkan kami dengan kesempitan rezeki-Mu. Maka peliharalah diri kami dari meminta-minta hajat kami kecuali kepada-Mu dengan kemurahan dan kaunia-Mu. Wahai dzat yang paling penyayang. Amin

Wahai Dzat Yang Maha Hidup, Wahai Dzat yang terus menerus mengurus makhluk-Nya, dengan rahmat-Mu kami mohon pertolongan, terimalah doa kami, Wahai Tuhan Kekalian Alam. Amin

Ya Allah, peliharalah kami dari musibah yang Engkau turunkan, berikanlah kami nikmat-nikmat-Mu dan jadikanlah kami hamba-hamba yang mendapatkan kebaikan, bukan hamba-hamba yang mendapat ujian, dengan rahmat-Mu, Wahai yang paling penyayang diantara yang penyayang. Anugerahkan kepada kami kesehatan lahir dan bathin. Amin

Wahai Yang Maha Lembut, Tuhanku, ampunilah aku dan terimalah tobatku. Sesungguhnya Engkau Maha Menerima tobat lahi Maha Penyayang.Amin

Ya Allah, yang melepaskan kesulitan, yang menghilangkan kesedihan, yang memenuhi permohonan orang-orang yang dalam keadaan terpaksa, Yang Maha Pengasih dan Penyayang di dunia dan akhirat. Amin

Ya Allah, ditempat ini aku bertaubat kepada-Mu dari dosa kecil dan dosa besar, dari kesalahan yang tampak dan yang tersembunyi, dari tergelinciran yang lama dan yang baru, dengan tobatnya orang yang tidak menghendaki lagi melakukan kemaksiatan dan tidak berniat kembali kepada kedurhakaan, Ya Rabb hanya Engkaulah Maha Pengampun. Amin.

Ya Raab, saya tidak ragu atas rahmat-Mu, engkaulah pelindungku di dunia dan akhirat, wafatkanlah aku Ya Raab dalam keadaan Islam dan gabungkanlah aku dengan orang-orang yang sholeh. Amin

Ya Allah, karuniakanlah keikhlasan dalam jiwa kami. Jadikanlah kami hamba-Mu yang senantiasa peduli dengan hamba yang lainnya. Ya Allah bantulah kami, untuk mendekati-Mu dengan amal-amal yang suci. Amal yang membersihkan kami dari dosa dan menjaga kami dari mengulangi celaka. Amin.

Ya Allah, limpahkanlah malam-malam barakah kepada hamba-hamba-Mu ini. Malam dimana hamba-Mu senantiasa bersujud kepada-Mu, malam dimana hamba-Mu dengan khusyu’ menghadap-Mu dengan penuh linangan air mata berharap ampunan dan ridho-Mu, sementara banyak hamba-hamba-Mu yang lain sedang terbuai mimpi dalam tidur mereka. Amin.

Ya Allah, berikan aku ilham untuk mensyukuri nikmat yang telah Engkau karuniakan kepadaku dan kepada ibu bapakku dan agar dapat beramal sholeh yang engkau ridhoi, jadikanlah ketrunanku orang-orang yang sholeh. Sesungguhnya Aku bertaubat kepada-Mu dan sesungguhnya aku termasuk orang-orang  yang berserah diri. Amin.

Ya Allah, jadikanlah aku dan keturunanku orang-orang yang mendirikan sholat, Ya Allah kabulkanlah do’aku, kasihi kesendirianku dihadapan-Mu. Gemetar hatiku karena gentar kepada-Mu. Goncangan tubuhku karena takut kepada-Mu. Dosa-dosaku wahai Tuhanku, telah membawa kepada tempat kehinaan dihadapan-Mu. Amin.

Ya Allah, jadikanlah pendengaran kami, pandangan dan kekuatan kami menyenangi jalan petunjuk-Mu dan jadikanlah hawa nafsu kami patuh pada ajaran yang dibawa oleh kekasih-Mu Muhammad SAW, Ya Allah berilah kami kehidupan yang baik di dunia dan akhirat. Amin.

Ya Allah hapuskanlah segala dosaku, dosaku bagaikan pasir hingga tak mampu menghitungnya, Ya Rabb jauhkanlah kami dari selang sengketa, fitnah dan duri durjana, Engkaulah Ya Rabb Maha mengetahui tentang kelemahan hamba-Nya. Sebab itu Ya Rabb kuatkan imanku agar tidak mudah berbuat maksiat. Amin.

Ya Allah, kami memohon kepada-Mu keselamatan dalam menjalankan agama, sehat bandannya, bertambah ilmunya, berkah rizkinya, sempat bertaubat sebelum mati, mendapat rahmat ketika mati, mendapat ampunan sesudah mati, Ya Rabb hanya engkaulah tempat hamba memohon, selamatkan keluarga kami yang saat ini sedang dalam menanti kesembuhan atas kehendak-Mu. Amin.

Kami bertawasul denganmu kepada Allah dan memohon syafaatmu kepada Allah dan mengharap denganmu kepada Allah Wahai Rasulullah SAW. Dipundak kami terpikul hutang-hutang dan tanggung jawab anak keturunan dan tiada yang memadai beban tersebut, melainkan harapan dan anugrah Allah, Engkau Maha pembri kepada yang meminta, Engkau Maha mengabulkan segala permohonan. Amin.

Ya Rabb, kami memohon kepada-Mu agar mensucikan hati-hati kami dari kotoran dengki dan iri hati, kecenderungan kepada keburukan dan nista, penyakit dendam dan benci, serta tanamkanlah rasa cinta dan kasih sayang ke dalam hati kami, penuhilah dengan kebaikan dan anugrah, serta segerakanlah dengan perasan belas kasihan. Amin

Ya Allah jika imanku kemasukan syakwasangka atau keraguan, padahal aku tidak tahu mengapa demikian ataupun memang aku mengetahuinya, maka dengan ini aku beratubat dan menyerahkan diri kepada-Mu sambil mengucap La ilaha Illallah Muhammadur Rasululah Shallallahu ‘Alayhi Wasallam. Amin.

Ya Allah, jadikanlah pendengaran kami, pandangan dan kekuatan kami menyenangi jalan petunjuk-Mu dan jadikanlah hawa nafsu kami patuh pada ajaran yang dibawa oleh kekasih-Mu Muhammad SAW, Ya Allah berilah kami kehidupan yang baik di dunia dan akhirat. Amin.

Ya Allah hapuskanlah segala dosaku, dosaku bagaikan pasir hingga tak mampu menghitungnya, Ya Rabb jauhkanlah kami dari selang sengketa, fitnah dan duri durjana, Engkaulah Ya Rabb Maha mengetahui tentang kelemahan hamba-Nya. Sebab itu Ya Rabb kuatkan imanku agar tidak mudah berbuat maksiat. Amin.

Ya Allah, kami memohon kepada-Mu keselamatan dalam menjalankan agama, sehat bandannya, bertambah ilmunya, berkah rizkinya, sempat bertaubat sebelum mati, mendapat rahmat ketika mati, mendapat ampunan sesudah mati, Ya Rabb hanya engkaulah tempat hamba memohon, selamatkan keluarga kami yang saat ini sedang dalam menanti kesembuhan atas kehendak-Mu. Amin.

Kami bertawasul denganmu kepada Allah dan memohon syafaatmu kepada Allah dan mengharap denganmu kepada Allah Wahai Rasulullah SAW. Dipundak kami terpikul hutang-hutang dan tanggung jawab anak keturunan dan tiada yang memadai beban tersebut, melainkan harapan dan anugrah Allah, Engkau Maha pembri kepada yang meminta, Engkau Maha mengabulkan segala permohonan. Amin.

Ya Rabb, kami memohon kepada-Mu agar mensucikan hati-hati kami dari kotoran dengki dan iri hati, kecenderungan kepada keburukan dan nista, penyakit dendam dan benci, serta tanamkanlah rasa cinta dan kasih sayang ke dalam hati kami, penuhilah dengan kebaikan dan anugrah, serta segerakanlah dengan perasan belas kasihan. Amin

Ya Allah jika imanku kemasukan syakwasangka atau keraguan, padahal aku tidak tahu mengapa demikian ataupun memang aku mengetahuinya, maka dengan ini aku beratubat dan menyerahkan diri kepada-Mu sambil mengucap La ilaha Illallah Muhammadur Rasululah Shallallahu ‘Alayhi Wasallam. Amin.

Ya Allah, Ampunilah semua dosa yang telah kulakukan, semua kesalahan yang telah kuperbuat dan aku datang menghampiri-Mu dengan mengingat-Mu, aku memohon pertolongan melalui diri-Mu dan kemuruahan-Mu, dekatkan aku keharibaan-Mu, sempatkan aku untuk bersyukur dan bimbinglah aku untuk selalu mengingat-Mu. Amin.

Ya Allah, sesungguhnya aku berlindung kepada Engkau dari kesulitan dan kesedihan, aku berlindung kepada Engkau dari kelemahan dan kemalasan, aku berlindung kepada Engkau dari kekikiran dan berhati pengecut, aku berlindung kepada Engkau dari terbelit utang dan tertindas orang lain. Amin.

Ya Allah, Aku memohon kepada-Mu dengan permohonan hamba yang rendah, hina dan ketakutan, maafkanlah aku, sayangilah aku. Jadikan aku selalu rela dan puas dengan pemberian-Mu, selalu tunduk dan patuh kepada-Mu dalam segala keadaan. Ya Rabb, aku memohon dengan permohonan orang yang berat keperluannya. Amin.

Wahai Dzat yang Maha Pemurah dengan pemberian-pemberian, wahai pemberi bantuan dan pertolongan. Anugrahkanlah Shalawat serta rahmat-Mu kepada Nabi Muhammad dan keluarganya, ciptaan-Mu yang paling luhur budinya, ampunilah dosa-dosa kami di malam ini, wahai dzat yang Maha luhur terimalah munajat kami. Amin.

Ya Allah, Maha besar kuasa-Mu, Maha Tinggi kedudukan-Mu, selalu tersembunyi rencana-Mu. Ampunilah dosa-dosaku yang menahan do’a. Ampunilah dosa-dosaku yang mendatangkan bencana. Aduhai Dzat yang memiliki langit dan bumi serta isinya, Aku memohon kepada-Mu melalui kemuliaan-Mu jangan Engkau tolak doaku. Amin

Aduhai sembahanku, kini aku mengahadap-Mu, memohon ampun dan berserah diri dengan rendah hati mengakui segala kenistaan. Tiada tepat berlindung untuk menyelesaikan masalahku, kecuali Engkau menerima pengakuan masalahku. Ya Allah, terimalah pengakuanku ini, kasihanilah aku yang menanggung beratnya kepedihan. Amin

Aduhai Tuhan pemberi karunia, Engkau tahu aku sangat lemah untuk menanggung beban siksa dunia meski hanya sedikit, meskipun semua bencana dan kejelekan dunia teramat singkat masanya. Serta teramat berat bagi orang yang menanggunnya, semua itu tidak terjadi kecuali karena murka-Mu. Ya Rabb dengan merendah aku memohon ampunan. Amin.

Ya Allah, Perbaiki hubungan antar kami, rukunkan antar hati kami, tunjuki kami jalan keselamatan. Selamatkan kami dari kegelapan kepada terang didunia dan akhirat. Amin

CELOTEHAN SI KERDIL


Di suatu ketika tanggal 27 Pebruari 2003, saya mengadu nasib ke Jakarta mulai menjejakan kaki di suatu perusahaan yang sampai detik ini masih saya sandarkan nasib baiknya untuk mencari nafkah memenuhi kebutuhan sehari -hari. Sebelum saya menikah tahun 2008, selama itu juga nasib baikpun belum tampak kelihatan kasap mata, sesekali ada sedikit pencerahan dengan kabar baik itu, namun mentah lagi. Lagi dan lagi kabar seperti itu sering saya nikmati sembari menjalankan aktifitas keseharianku di tempat kerja.
Memang semenjak tahun 2003 samapi detik ini berbagai kesempatan telah saya raih, seperti awalnya sebagai Staff Umum, kemudian turun menjadi Cleaning Service, Staf Umum lagi dan saat ini di posisikan di Laboratorium.
Menjadi Cleaning Service kurang lebih 4 tahun dengan berbagai dinamikanya. Di Staff Umum kurang lebih 1 tahun dengan berbagai dinamikanya pula. Sekarang di Laboratorium sudah menginjak 2 tahun juga dengan dinamikanya. Perjalananku tidaklah semulus orang – orang yang disana hiruk pikuk dan lika – liku pekerjaan telah saya lewati. Apapun yang saya kerjakan belumlah seberapa, tidak akan tamapak di mata pejabat kerdil di sana, walaupun dengan membanting tulang sekalipun.
Hidup ini memang seperti air yang tanpa saya sadari sudah 7 tahun saya mengabdi dan bekerja di Instansi ini.
Namun apalah dayaku saya hidup di kota yang besar namun nasib seperti di belantara lautan pasir yang terik terkena sinar matahari. Di sana tidak ada air setetespun untuk mengaliri tenggorokanku yang sedang kehausan serta tidak ada kehidupan karena jiwa mereka telah mati di panggang oleh teriknya sinar matahari.
Sebagai orang kecil harapanku sederhana layaknya seorang anak kepada kedua orang tuanya, yaitu ingin di lindungi, di kasihi dengan setulus hati serta di berikan haknya sebagai seorang anak. Namun apa yang aku terima selama ini, saya bagaikan di kasih buah durian, namun yang saya makan hanya baunya saja. Sebagai orang yang awam saya selalu berpikir positif fieling, mungkin saat ini dan dulu hanya di kasih baunya saja, mungkin saya baru dapat merasakan enaknya buah durian setelah saya mati.
Padang pasir yang panas setiap kali membakar mentah – mentah kesalahan orang – orang yang tak berdaya dan kerdil. Bukti disana memang tidak adanya keadilan bagi orang – orang yang kecil serta orang – orang yang di kerdilkan. Sungguh tidak manusiawi, untuk kepentingan golongan, mereka abaikan nilai – nilai keadilan untuk orang yang lemah.
Memang tidak lah mudah untuk menembus barikade politik ini, nepotisme masih sebagai acuan dasar kerja di Instansi ini. Siapa yang membawa dan siapa yang memasukan sangatlah berpengaruh. Lha wong saya yang masukin hanyalah security ga ada pamornya. Kecuali saya yang masukin tuh orang yang duduk di belakang meja sebagai pimpinan tertinggi di sebuah divisi apa,,,,, mungkin tidaklah nasibku tak seburuk ini. Di pingpong itu sudah hal biasa, di lempar kesana kemari itupun sudah hal biasa.
Yang saya tahu adalah kerja dan kerja saya tidak tahu apa itu birokrasi ap itu kepemimpinan. Saya hanya orang kecil yang butuh makan, butuh keadilan, kepada siapa saya harus mengadu selain kepada tuhan. Berikan arahan wahai para penguasa kerdil.
Taut

JIKA BISA DI PERSULIT KENAPA DI PERMUDAH


Pagi yang cerah, namun tak secerah hatiku yang sedang galau memikirkan kehidupan yang tak kunjung pasti. Sehingga  pikirian jelekpun sempat menghantui, maklum manusia biasa yang tipis mental dan tak berpengalaman mengenyam bangku kuliah. Itulah realitanya yang harus dihadapi sebagian orang yang belum seberuntung orang – orang yang duduk di belakang meja, dengan secarik kertas dan sebuah bolpoin sebagai cangkulnya, mereka begitu mudah menyambut rizkinya.
Memang kata orang kesabaran itu tidak kurang – kurang, bakal ada penggantinya. Kesabaran itu mungkin hanya dimiliki oleh sebagian orang yang dipermudah keberuntunganya, sehingga arti sabar tersebut tidak berarti artinya.
Sabar kadang membuat orang jenuh menunggu dan terus menunggu tanpa ada kepastian yang di peroleh. Sehingga tak sedikit orang yang mengambil jalan pintas, enatah bunuh diri, menyiksa diri sendiri, melukai orang lain bahkan sampai ada yang nekat membunuh hanya untuk melampiaskan kesabaranya yang bertahun – tahun dan telah berkarat.
Kesabaran bagi orang miskin, orang yang kurang berpendidikan mungkin sebagai cobaan hidup yang terpaksa harus di jalani, terpaksa harus sabar, terpaksa harus menerima nasib yang begitu – begitu saja. Tapi itu tidak berlaku bagi para elite yang tahunya hanya duduk di belakang meja, apa itu arti sabar yang sesungguhnya.

Sabar hanya berlaku bagi orang – orang yang tidak mampu, tidak berpendidikan dan tidak berpengalaman.

Sebetulnya ada banyak hal yang dapat di petik dan di pelajari oleh para elite dari sabar itu, antara lain para elite tidak lagi semena – mena memperlakukan orang – orang yang posisinya sedang bersabar. Kadang para elite malah memanfaatkan celah itu untuk kepentinganya sendiri. Demi kelancaran dan kemulusan suatu masalah yang edang di hadapinya, mereka memanfaatkan orang – orang yang sedang bersabar. Sungguh kejam dunia ini, coba bayangkan betapa pilunya mendengar dan melihat orang yang sedang sabar, malah di manfaatkan oleh orang – orang yang tidak bertanggung jawab seperti itu.
Miris bagi orang – orang  yang menjadi korban bagi kepentingan segelintir elite untuk memuluskan kepentinganya.
Motto orang kaya, orang yang berpendidikan serta orang yang duduk di belakang meja (elite) adalah Jika Bisa di Persulit kenapa di Permudah”. Dan,
,
Motto orang miskin, orang yang lemah, dan orang yang kurang pendidikanya adalah “Kesabaran Merupakan Pintu Kebahagiaan Dunia Akhirat”.

by warso

Bagi orang – orang yang pandai bersyukur


Disuatu senja yang mulai meredup cahayanya, tampak sebuah sinar rembulan mulai sedikit memperlihatkan bentuknya.Perlahan namun pasti sentak malampun datang menutupi Bumi Pertiwi. Ketika malam mulai larut ditengah gemerlap serta kerasnya hidup di Jakarta, ada seorang insan yang sedang termenung memandangi rembulan yang tampak penuh. Dalam hatinya berkata “betapa indahnya engakau malam ini rembulan” seraya menunjukan kekagumannya. Andaikata aku seindah engkau (kata sang pujangga) mungkin aku tidaklah merasa sendiri seperti ini. Tetapi sang pujangga yang sedang termenung tiba – tiba sadar dan terbangun dari khayalannya, bahwa setiap insan yang dilahirkan diatas muka bumi ini hanya diberikan kelebihan dan kekurangan. Betapa tidak, sang pujangga merasa orang yang terlahir paling jelek, paling tidak sempurna dan paling serba paling, toh nyatanya dalam menjalani hidup nyatanya sama seperti mereka, seperti orang – orang yang hidupnya seindah rembulan. Lanjutkan membaca “Bagi orang – orang yang pandai bersyukur”